Belakangan ini sunat laser menjadi metode khitan yang viral setelah munculnya kasus seorang anak di Pontianak yang mengalami penis terbakar setelah sunat dengan laser. Insiden ini cukup mengundang perhatian masyarakat dan kalangan tenaga medis karena metode laser ini cukup umum digunakan untuk tindakan sunat atau sirkumsisi. Penis terbakar merupakan kejadian yang tidak jarang terjadi dan merupakan masalah yang cukup serius.

Kondisi ini tentu akan membuat penderitanya mengalami beberapa dampak jangka pendek maupun panjang. Peristiwa yang dialami seorang anak di Pontianak ini tentunya akan menjadi kekhawatiran bagi setiap orangtua, apalagi jika memiliki niat untuk menyunatkan sang anak dalam waktu dekat. Sebenarnya metode “sunat laser” itu seperti apa sih?

Istilah “sunat laser” yang beredar di masyarakat Indonesia ini sebenarnya keliru. Ternyata Sule Diam diam Tangisi Adzam Imbas Calon Suami Baru Nathalie Holscher: Saya Membayangkan Halaman all STRES Resign Kerja, Wanita di Karawang Jadi ODGJ, Kecanduan Belanja Online: Ortu sampai Jual Tanah

Eks Pelatih Persija Dibidik Klub Liga 1 2023, Persebaya Hingga Persis Solo Turut Antri Kisah Lengkap Yola Wanita yang Viral Kecanduan Belanja Online Barang Branded, Berawal dari Depresi Surya.co.id Inilah Sosok Yola ODGJ yang Ketagihan Belanja Online, Ortu Sampai Jual Tanah, Depresi gegara Resign Bangkapos.com

Dampak Boikot Produk Pro Israel, CEO Starbucks Minta Masyarakat Berhenti Demo Kedai Kopinya Halaman all Dokter Bedah Syaraf, dr Mahdian Nur Nasution, Sp.BS dalam “sunat laser” yang digunakan itu sebenarnya adalah alat berupa lempengan logam yang dipanaskan atau disebut sebagi electrocauter sehingga bukan sinar laser sesungguhnya. “Karena berupa lempeng logam yang dipanaskan dengan aliran listrik sehingga memang bisa dipakai untuk memotong. Akan tetapi, alat tersebut tidak stabil dan tidak memotong dengan presisi.

Selain itu, karena mengeluarkan panas dan penggunaannya yang tidak tepat maka bisa terjadi risiko luka bakar pada kulit,” ujar dr. Mahdian. Mahdian juga menjelaskan jika terjadi luka bakar bisa menyebabkan pembuluh darah disekitarnya akan mati sehingga akhirnya dengan berjalannya waktu bisa menyebabkan risiko kulitnya yang akan membusuk. Lalu, bagaimana dengan sunat laser yang sesungguhnya?

Teknologi sinar laser yang sesungguhnya telah sejak lama diadaptasi untuk pengobatan medis dan perawatan kecantikan. Gelombang dari sinar laser memiliki panjang tertentu dan disesuaikan dengan keperluan tindakan medis. “Nah, jadi kalau mau sunat laser ini pertama memang harus benar benar menggunakan laser medis bukan lempengan logam yang dipanaskan.

Kedua praktisinya harus benar benar terlatih, misalnya untuk mengukur efek potong dari laser itu harus dengan gelombang yang tepat bergantung pada jenis lasernya. Terus bagaimana suhu penempatannya pada kulit, kemudian frekuensi yang digunakan dan lain lain,”kata dr. Mahdian. Sudah sepatutnya kasus seperti ini membuka mata dan kesadaran kita akan bahaya sunat dengan menggunakan electrocauter ini. Sangat penting bagi para orangtua untuk mencari tahu dulu tentang metode yang cocok dan sesuai dengan kondisi sang anak.

Diberitakan, penis bocah berusia 9 tahun terbakar saat khitan di Pontianak, 1 April 2022 silam. Upaya mediasi yang berlangsung selama setahun tidak menemukan titik temu karena keluarga korban meminta ganti rugi ratusan juta. Si anak yang menjadi korban juga diketahui harus menjalani beberapa kali perawatan di rumah sakit lain.

Artikel ini merupakan bagian dari KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

By admin

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *