Bank Indonesia (BI) mengungkapkan masih terdapat sejumlah pedagang yang menggunakan permen sebagai alat kembalian untuk para konsumennya, saat melakukan kegiatan transaksi jual beli di merchant, toko, ataupun warung. Biasanya, permen digunakan sebagai alat kembalian disaat para pedagang tersebut tak memiliki uang nominal kecil. Contohnya, ada seorang konsumen membeli sebungkus roti dengan harga Rp14.500 di sebuah toko atau warung. Konsumen tersebut membayar dengan uang tunai senilai Rp15.000.

Namun, karena si pedagang atau penjaga toko tak memiliki uang kembalian koin nominal Rp500, akhirnya si konsumen diberikan sejumlah permen sebagai gantinya. Kepala Departemen Pengelolaan Uang BI, Marlinson Hakim menyayangkan masih adanya praktik tersebut, dan bagi para konsumen berhak untuk menolak uang kembalian dalam bentuk permen. Karena permen bukanlah alat pembayaran.

Hasil Survei Elektabilitas Bulan Desember, Capres Cawapres Terkuat di Jawa Timur, Jabar, dan Jateng Halaman all Kerispatih Kini Dilarang Badai Nyanyi Lagu lagunya, Band Tanggapi Aturan dari Sang Mantan Personel Chord Lagu Apamo Anne Ridwan Sau Viral TikTok

Ternyata Sule Diam diam Tangisi Adzam Imbas Calon Suami Baru Nathalie Holscher: Saya Membayangkan Halaman 4 BULAN Cerai, Ambu Anne Sudah Nikah Lagi, Dedi Mulyadi Legowo: Semoga Suaminya Lebih Baik dari Saya Cara Lewat Tol Japek II Selatan yang Dibuka Fungsional Saat Nataru

Dampak Boikot Produk Pro Israel, CEO Starbucks Minta Masyarakat Berhenti Demo Kedai Kopinya Halaman all "Ada toko yang mengembalikan dengan permen. Itu masyarakat berhak menolak karena memberikan kembalian harus uang kan," ucap Marlinson Hakim di Festival Rupiah Berdaulat Indonesia di Istora Senayan Jakarta, Jumat (18/8/2023). Ia melanjutkan, hal ini terjadi lantaran uang logam Rupiah seiring berjalannya waktu semakin dipandang sebelah mata.

Tak sedikit pula masyarakat yang enggan bertransaksi menggunakan uang logam. Salah satu alasannya karena nilainya sangat kecil. Yakni mulai dari pecahan Rp100, Rp200, hingga Rp500. "Jadi masyarakat menganggap uang logam ini seperti kecil dan tidak berarti. Banyak masyarakat menganggap logam itu bukan sebagai alat tukar, karena nilainya kecil," ucapnya.

Marlinson meminta agar masyarakat untuk tak membedakan bentuk mata uang rupiah, baik kertas maupun logam. Berdasarkan pengamatan BI, memang di kota kota besar, keberadaan uang logam tak begitu populer. Namun, jika dilihat dari sudut pandang orang orang di daerah pinggiran, uang logam dinilai masih sangat berarti. Dan kerap digunakan untuk transaksi pembayaran.

Marlison juga mengungkapkan, banyak masyarakat yang menyimpan uang logam di sembarang tepat. Untuk itu, ia mendorong seluruh masyarakat Indonesia dari berbagai kalangan untuk tetap menjaga dan cinta terhadap Rupiah. Karena Rupiah tak hanya sekadar mata uang, melainkan sebuah identitas bangsa.

"Kan biasanya masyarakat kalau dapat logam disimpan di sembarang tempat atau di dashboard mobil atau laci. Nah ini, ingin kita ubah masyarakat, yuk gunakan logam tadi sebagai alat transaksi di toko dan segala macam," papar Marlison. "Nah uang logam tadi dengan kembali ke jalur masyarakat yang lain, kita harapkan logam akan menjadi pelengkap transaksi uang rupiah kita," pungkasnya.

By admin

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *